Wednesday, October 21, 2015

Ujian demi ujian

   Semester 3 telah bermula sudah hampir 2 bulan. Tahun kedua di Medical School yang dikatakan agak famous ini telah sampai ke suku perjalanan. Jadual yang agak pack telah mula menunjukkan taring beliau. Boleh dikatakan hampir setiap weekend akan ada program atau event. Tak sempat nak tarik nafas, hari isnin pun datang dengan selambanya. And the cycle goes on. Tapi alhamdulillah, lepas satu dan satu dapat diharungi dengan penuh tabah dan kesabaran. Mungkin tinggal beberapa event dan dah boleh mula dengan focus untuk peperiksaan.

So, what's up dearself?

  Pernah tak sampai satu tahap, kau rasa dah penat sangat sampai tak tahu nak buat apa? Yes. Itu yang aku rasa now. Kalau nak dibandingkan prestasi kekemasan bilik pada awal semester dan sekarang, boleh kata agak macam langit dan bumi lah ye. Bukan tak sempat kemas, tapi rasa malas ya rabbi. Rasa kalau boleh convert rasa malas ni dengan duit, boleh kalah duit Bill Gate. Dari segi pelajaran, semester 3 ni bak kata senior adalah The Easiest Semester sepanjang tahun pra-klinikal kat sini. Tapi rasanya mereka lupa nak include all those assignments and events yang akhirnya aku rasa ini adalah semester yang paling susah so far.

Aku percaya pada ups and downs in life. Aku percaya setiap orang akan diuji dengan segala apa yang dia pernah ungkapkan. Sebagai contoh, kalau kau cakap kau dah pandai, kau akan diuji dengan ujian kebodohan kelak. Dan macam tu lah apa yang aku rasa sekarang. Selain dari merasakan diri ini makin susah untuk belajar macam dulu, aku rasa lately aku telah diuji dengan ujian yang sangat berat. Iaitu ujian ketahanan mental dan emosi. Mungkin suatu masa dahulu, aku adalah seorang pakar motivasi yang sering bantu kawan-kawan untuk stay motivated, tapi aku rasa sekarang ni aku diuji dengan segala apa yang telah aku nasihat pada kawan-kawan suatu masa dahulu. Dan sekarang baru aku faham perasaan down, inferior, failure dan sebagainya.

Selepas satu dan satu ujian datang melanda. Bertubi-tubi melanda tanpa henti. Rasa macam ada kren besar yang tengah hempap diri sampai terbenam 20 kaki bawah tanah. I feel like there's no way out. Masa mula-mula dijangkiti penyakit ni, rasanya masih boleh lari lagi dengan duduk dengan kawan-kawan, cari masjid, cari quran, cari abang-abang, tapi sampai satu tahap apabila kau asyik melarikan diri dari masalah, things would not solve by itself. So, that was my first mistake. Apabila semua datang bertindan-tindan dan kau tak dapat tahan dah, then kau akan burst.

Aku tahu bahawa ini adalah proses kematangan diri. Tapi aku tak tahu macam mana nak deal tanpa affect my bloody emotions and feelings. Dan memang tak tipu, sampai satu tahap kau rasa kau hilang semua prinsip hidup. Kau hilang semangat untuk teruskan segala nikmat yang kau telah dapat kat sini. Bagilah scholarship bank negara pun tapi kalau diri ni malas dan tak ada semangat, boleh kelaut lah. Compared to those yang dapat PTPTN tapi study siang malam dan ikhlas menuntut ilmu, they are much better walaupun mungkin tidak diiktiraf oleh manusia atau sesiapa, tetapi di mata Allah mereka sangat hebat. Barangsiapa pergi menuntut ilmu, maka ALLAH akan memudahkan jalannya ke syurga. Enough said.

Aku minta maaf jika tulisan aku kini lebih kepada beremosi dan sounds problematic. Bukan aku minta untuk jadi macam ni. Tapi himpitan demi himpitan aku rasa. Membuatkan aku hilang punca. Mungkin di depan orang aku masih dapat kawal. Tapi bila aku duduk sorang-sorang, yes I will go crazy. Aku harap ini adalah proses kematangan yang aku perlu lalui untuk menjadi lebih matang.

Mungkin jika aku keluarkan beberapa faktor aku jadi macam ni adalah, pertama, aku telah meletakkan kebergantungan aku kepada manusia. Jadi apabila manusia itu pergi, maka aku pun jatuh. Jatuh ke tahap dalam tujuh petala bumi. Sakit dia hanya Allah yang tahu. Kedua, sifat ikhlas yang kian hilang dan diganti dengan sifat materialistik dan duniawi. Di saat hati mula merasa gah dan seronok dengan harta scholarship, hati mula kabur. Terlalu selesa berada di dalam comfort zone sehingga nak keluar solat berjemaah di masjid terasa berat. Rasa sangat berat. Dengan alasan cuaca yang sejuk dan sebagainya. Gabungan antara pertama dan kedua telah melahirkan satu penyakit hati yang sangat teruk. Dan sejujurnya telah membuat aku hilang punca.

Aku dalam proses untuk memulihkan hati yang sudah sekian lama tenggelam dalam lautan dosa dan noda. Doakan aku. Aku rindu diri aku yang lama. Bila aku baca balik post-post lama aku dalam blog ni, aku tahu aku sudah lama tersasar. I need an environment, I need a companion, and I need a guidance. Mungkin inilah ujian seorang pelajar lepasan sekolah agama. Makin banyak yang telah dipelajari, makin banyak ujian menunggu. Dan aku pun terus lalai dihanyut arus.


Doakan aku.
Aku ingin menjadi helang kembali. 
Yang dahulunya gagah di langit biru.
Dan kini menunggu masa untuk mati.



No comments:

Post a Comment

Kawan-kawan setia

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...